Jakarta – Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memperingatkan masyarakat soal cuaca ekstrem yang akan melanda hampir seluruh wilayah di Indonesia selama sepekan ke depan.

Seperti yang dilansir dari CNNIndonesia.com Deputi Bidang Meteorologi BMKG Guswanto menjelaskan bahwa cuaca ekstrem hujan lebat akan terjadi selama sepekan ke depan.

“BMKG memprediksikan dalam periode sepekan ke depan, hujan dengan intensitas lebat yang dapat disertai kilat dan petir berpotensi terjadi” kata Guswanto dalam keterangannya, Selasa (22/9).

Salah satu peristiwa dampak dari cuaca ekstrem ini adalah banjir bandang di wilayah Kabupaten Bogor dan Sukabumi pada Senin (21/9) kemarin. Tercatat, curah hujan intensitas tinggi hingga 110 mm dalam periode 4 jam pukul 15.00-19.00 teramati di Citeko.

Guswanto meminta masyarakat untuk mewaspadai potensi luapan air di pinggiran Sungai Ciliwung. Masyarakat juga diimau untuk mewaspadai potensi genangan air yang meluap.

“BMKG telah mengeluarkan informasi prakiraan awal musim hujan tahun 2020, dimana diprediksikan bahwa sebagian besar wilayah di Indonesia akan memasuki periode awal musim hujan mulai akhir bulan Oktober hingga November 2020,” jelas Guswanto.

Secara umum, Guswanto menerangkan bahwa selama bulan September hingga Oktober terdapat periode peralihan musim atau pancaroba dari kemarau ke penghujan. Di mana kondisi hujan tidak merata dapat terjadi dengan intensitas sedang hingga lebat dalam durasi singkat.

“Pada masa peralihan musim ini, perlu diwaspadai potensi cuaca ekstrem seperti hujan lebat dalam durasi singkat yang dapat disertai kilat atau petir dan angin kencang, angin puting beliung, bahkan fenomena hujan es,” ujar Guswanto.

(CNN/ZA)